UAS Tegaskan tak Perlu Minta Maaf Soal Video “Salib” Karena Soal Akidah

UAS. (Foto: Antara)

Puolitik.com – Penceramah Ustadz Abdul Somad menegaskan dirinya tak minta maaf atas kontroversi soal video salib yang beredar luas. Pria yang akrab disapa UAS ini menegaskan yang dibicarakannya adalah soal akidah Islam, yang disampaikan di internal umat.

“Bahwa kemudian ada orang yang tersinggung, apakah saya musti meminta maaf… Contoh, dalam Islam dikatakan: Sesungguhnya, maaf, sesungguhnya, maaf, memang bunyi ayatnya begitu, sesungguhnya kafir lah orang yang mengatakan Allah itu tiga dalam satu, satu dalam tiga. Saya jelaskan itu di tengah umat Islam. Otomatis orang luar yang mendengar itu tersinggung atau tidak, tersinggung, apakah perlu saya minta maaf. Udah terjawab. Karena ajaran saya,” kata Somad dalam jumpa pers di Kantor MUI, Jl Proklamasi, Jakarta Pusat, Rabu (21/8/2019).

Read More

“Kalau saya perlu minta maaf berarti ayat itu perlu dibuang, nauzubillah,”tandasnya lagi.

Lebih lanjut, UAS menyebut dirinya tak mungkin dia mengatur satu persatu perilaku umat yang menghadiri pengajiannya, termasuk melarang merekam dan menyebarkannya. Selain itu, dirinya tak mungkin pula membuat perjanjian agar peserta pengajiannya tak merekam dan menyebarkannya.

“Saya di mana-mana ceramah tak mungkin saya tanya orang satu persatu, matikan HP matikan. Saya di mana-mana ceramah, HP orang hidup, orang merekam, tak bisa saya larang itu karena dia mau mendapat pengajian. Tak mungkin pula saya buat perjanjian semua yang mau masuk ke sini materai enam ribu, tak boleh disebarkan. Payah kali lah ceramah sekarang ini kalau begitu,” ujarnya.

Untuk diketahui, UAS dilaporkan ke Polda Metro Jaya oleh ormas Horas Bangso Batak, Senin (19/8). Laporan tersebut telah diterima dengan nomor LP/5087/VIII/2019/PMJ/Ditreskrimum.

Selain di Polda Metro Jaya, UAS juga dilaporkan Ketua Umum Pengurus Pusat Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia Korneles Galanjinjinay ke Bareskrim Kepolisian Indonesia terkait video rekaman ceramah Abdul Somad yang dinilai telah menghina agama tertentu.

Laporan tersebut terdaftar dengan nomor LP/B/0725/VIII/2019/Bareskrim tertanggal 19 Agustus 2019. Dalam laporannya, Galanjinjinay menuding Abdul Somad telah melakukan tindak pidana penistaan agama yang melanggar pasal 156A UU Nomor 1/1946 tentang KUHP.